Tekno  

Industri membutuhkan energi murah: ‘Musim dingin akan keras’

Sebuah kata yang semakin buruk telah muncul musim gugur ini untuk menggambarkan dampak dari krisis energi: deindustrialisasi. “Melihat ke belakang sekitar sepuluh tahun kemudian, kita dapat melihat ini sebagai titik awal percepatan deindustrialisasi di Jerman,” tulis ekonom Deutsche Bank. Rekayasa kendaraan, teknik mesin, industri kimia dan listrik, teknologi medis dan perusahaan farmasi lebih penting di Jerman daripada di negara-negara serupa. Sekitar 20 persen, pangsa industri dalam GNP Jerman dua kali lipat dari Prancis.

Industri membutuhkan energi, bahan mentah, dan produk utama dari seluruh dunia, dan oleh karena itu bergantung pada pasar yang berfungsi, pemasok yang andal, dan harga yang dapat diprediksi. Tahun ini ada masalah di mana-mana, itu sebabnya produksi industri menyusut 2,5 persen; Deutsche Bank khawatir akan naik lima persen tahun depan.

Apakah kita berisiko dari deindustrialisasi? Saya kira tidak demikian.

Marcus Perrett, Direktur Pelaksana Roland Berger

“Musim dingin yang keras akan datang, di mana tidak banyak perusahaan akan bertahan dalam bentuk mereka saat ini,” Markus Perrett, manajer umum global di Roland Berger, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Tagesspiegel. Tapi apakah kita dalam bahaya mundur dari industrialisasi? Tidak, saya tidak berpikir begitu. “Area industri yang signifikan tergelincir ke dalam resesi pada awal 2019. Kemudian datang Corona, dan kemudian Perang dan krisis energi. “Industri Jerman telah kehilangan pangsanya dalam perdagangan dunia dalam beberapa tahun terakhir,” kata Peret. Trennya bisa meningkat, setidaknya begitu saran para konsultan. “Roland Berger memiliki divisi restrukturisasi besar, dan permintaan untuk itu telah meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.”

Marcus Perrett adalah Direktur Pelaksana Global. Dia mengepalai bisnis global Roland Berger dengan dua rekan lainnya.
© Foto: Stephen Burger

Buku pesanan masih penuh karena banyak hal yang tidak bisa diproses karena kekurangan bahan baku. Beberapa hari yang lalu, IG Metall menerbitkan hasil survei terhadap 3.300 papan pekerjaan, di mana tiga perempat perusahaan di industri logam dan listrik menilai penggunaan kapasitas, jaminan simpanan, dan pesanan masuk sangat baik. Dan karena energi di perusahaan metalurgi hanya menyumbang sekitar 2 persen dari total biaya, kenaikan harga listrik dan gas bukanlah alasan untuk mundur dalam perundingan bersama saat ini, serikat percaya.

Perusahaan menghemat investasi

Keengganan untuk berinvestasi mengkhawatirkan – menurut survei IG Metall, 46 persen perusahaan ingin berinvestasi lebih sedikit – serta situasi untuk perusahaan pemasok kecil dengan kurang dari 999 karyawan: 60 persen papan pekerjaan untuk perusahaan menengah ini dijelaskan kasus awal musim dingin sebagai buruk atau sangat buruk. Konsultan Berret Berger juga menekankan poin ini: laba atas penjualan perusahaan semacam itu sering kali tidak melebihi dua persen. Jika biaya energi enam kali lebih tinggi di akhir tahun daripada di awal tahun, “itu benar-benar mengancam keberadaan banyak model bisnis.” Ada kekurangan uang, meskipun investasi besar harus dilakukan dalam proses transformasi. “Itu menghantam industri secara brutal.”

Pemasok di bawah tekanan terbesar

Karena pentingnya bagi perekonomian Jerman, industri otomotif selalu menjadi perhatian khusus. Selama bertahun-tahun, keuntungan dalam industri ini kurang lebih didistribusikan secara merata di antara produsen, pemasok, pemasok bahan baku, dan penyedia layanan lainnya. Itu telah berubah, kata Perrett: Produsen telah menggandakan margin mereka dengan memasang semikonduktor langka ke dalam mobil besar yang menguntungkan. Pemasok bahan baku dan perusahaan perangkat lunak sekarang menghasilkan tiga kali lipat dari sebelumnya dan penyedia logistik empat hingga lima kali lipat. Pada saat yang sama, pemasok – dengan bahan teknologi mereka sebagai inti dari jajaran mobil Jerman – berjuang untuk bertahan hidup.

Biaya tambahan yang brutal untuk bahan mentah, perangkat lunak, dan logistik berdampak pada bisnis.

Marcus Peret

Perrett mengamati bahwa “di Jerman, banyak perusahaan telah beralih dari EBIT ke manajemen kas.” “Ini segera mengarah pada pengurangan investasi.” “biaya tambahan yang brutal untuk bahan mentah, perangkat lunak, dan logistik” telah melanda sebagian besar perusahaan. Di atas segalanya, pasokan bahan baku terancam. “Dalam jangka panjang, proteksionisme dan populisme adalah masalah yang jauh lebih besar bagi industri Jerman daripada musim dingin mendatang,” kata Perrett, mengutip Indonesia, salah satu produsen dan eksportir nikel terbesar di dunia. Negara melarang ekspor bahan mentah, memaksa perusahaan untuk menciptakan nilai bagi pengolahan nikel Indonesia.

Di Schwarzheide di Lusatia, BASF sedang membangun fasilitas produksi katoda untuk sel baterai.
Di Schwarzheide di Lusatia, BASF sedang membangun fasilitas produksi katoda untuk sel baterai.
© Angrett Hills/Reuters

Nikel merupakan salah satu bahan baku terpenting untuk sel baterai. Misalnya, BASF membangun pabrik bahan katoda di Schwarzyde, yang telah disuplai dengan nikel dari Finlandia dan Rusia. Masalah bahan baku akan berdampak pada pasar mobil. “Harga mobilitas akan naik, dan mobil akan menjadi lebih mahal,” kata Perrett, meskipun kelebihan kapasitas global memberi tekanan pada pembuat mobil.

Juga karena industri otomotif yang kuat dan industri teknik mesin, yang merupakan pemimpin dunia di banyak sektor, pangsa industri dari output ekonomi di Jerman jauh lebih tinggi daripada di Inggris, Prancis atau Amerika Serikat. “Persentase ini pasti akan turun,” kata Perrett, menjelaskan bahwa “dengan banyak masalah yang sudah ada sejak lama, seperti demografi. Tuntutan Generasi Z merupakan tantangan yang tentunya akan memperparah kekurangan tenaga terampil,” kata konsultan manajemen tersebut. Prosedur persetujuan yang panjang dan birokratis akan ditambahkan. “Masalah ini, ditambah biaya lokasi, tidak berjalan dengan baik untuk industri selama bertahun-tahun.”

Lebih lanjut tentang topik ini:

Namun, baret tidak pesimis dan juga memiliki bukti aktivitas globalnya. Misalnya, jika rantai pasokan ditata ulang, ini dapat berdampak positif pada teknik mesin dan pabrik Jerman. Jerman, negeri para insinyur, masih punya kharisma. “Dunia masih memandang kami secara positif dalam hal efisiensi energi dan energi terbarukan,” kata Perrett. “Musim dingin dan tahun depan akan intens, tetapi ada juga peluang besar untuk mengembangkan energi terbarukan dan mengubah masyarakat kita menuju netralitas CO2.”

ke halaman rumah

Leave a Reply

Your email address will not be published.