Tekno  

Kerusuhan sepak bola di Indonesia yang menyebabkan 132 orang tewas akibat gas air mata polisi

Seorang petugas polisi anti huru hara menembakkan gas air mata selama kerusuhan menyusul pertandingan sepak bola BRI Liga 1 antara Arema dan Persebaya di Stadion Kanjuruhan di Malang, Provinsi Jawa Timur, Indonesia, pada 2 Oktober 2022, dalam foto ini diambil oleh Antara Photo. (Foto: Reuters)

Gas air mata yang ditembakkan oleh polisi menewaskan 132 orang, termasuk puluhan anak-anak, pada pertandingan sepak bola di Indonesia, menurut penyelidikan yang dipimpin pemerintah.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan membenarkan bahwa sebagian besar korban terluka atau tewas dalam penggerebekan berikutnya setelah polisi menembakkan gas air mata ke arah massa. MD pada konferensi pers pada hari Jumat. Kemacetan terjadi setelah pertandingan antara tuan rumah Arima dan rivalnya Persibaya Surabaya pada Oktober di Malang, Jawa Timur.

“Cara para korban jatuh lebih mengerikan daripada apa yang dilaporkan di TV dan media sosial,” katanya, menggambarkan bagaimana beberapa pemirsa dihancurkan sampai mati ketika mencoba untuk menghidupkan kembali orang lain atau menemukan teman-teman mereka.

Kapolri Listio Sigit Prabowo berjanji akan mengambil langkah untuk mengembalikan kepercayaan publik dalam pidato terpisah pada hari Jumat.

FIFA melarang penggunaan gas air mata di stadion olahraga, tetapi polisi mengatakan mereka harus menggunakannya untuk keselamatan petugas dan penonton mereka. Tragedi itu telah menyalakan kembali reaksi populer dan seruan untuk reformasi polisi, yang telah lama dikritik karena kebrutalan dan korupsinya. Setelah itu, Presiden Joko Widodo memerintahkan audit menyeluruh terhadap seluruh stadion sepak bola, sementara beberapa aparat penegak hukum dipecat.

Kemenko juga mendesak polisi untuk melanjutkan penyidikan tindak pidana yang sedang berlangsung dengan para pihak, termasuk Persatuan Sepak Bola Nasional dan kepolisian sendiri.

– Satgas Indonesia ingin Ketua FA mengundurkan diri –

Gugus tugas yang menyelidiki tragedi stadion juga meminta kepala asosiasi sepak bola negara itu untuk mengundurkan diri.

“Secara teknis pemerintah tidak bisa ikut campur dengan PSSI, tapi di negara yang bermoral, beretika, dan berbudaya tinggi, dianjurkan pengunduran diri presiden PSSI dan seluruh jajaran sebagai bentuk tanggung jawab,” demikian laporan yang disampaikan kepada PSSI. Presiden Indonesia, mengacu pada federasi sepak bola. .

Mahfouz mengatakan laporan investigasi setebal 124 halaman itu diserahkan kepada Jokowi. Laporan itu dirilis setelah menteri mengadakan konferensi pers di mana dia mengatakan asosiasi, yang dikenal dengan singkatan PSSI, harus bertanggung jawab atas bencana tersebut.

Kelompok hak asasi dan penyintas mengatakan Agen Pers Prancis Polisi menggunakan kekuatan berlebihan dalam menanggapi invasi stadion sementara pakar sepak bola Indonesia mengatakan olahraga paling populer di negara itu telah dijalankan dengan buruk oleh para pejabat di semua tingkatan selama beberapa dekade.

Menanggapi bencana tersebut, Widodo menangguhkan semua pertandingan sepak bola hingga penyelidikan selesai dan memerintahkan peninjauan keamanan semua stadion.

Prajurit TNI dan masyarakat sipil memberikan penghormatan kepada para korban penyerbuan di Stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, pada 4 Oktober 2022. Elit polisi Indonesia sedang diselidiki atas penggerebekan di stadion yang menewaskan 132 orang, termasuk puluhan orang. anak-anak, dalam salah satu bencana paling mematikan di dunia Sejarah sepak bola. (Foto: AFP)

Pada hari Jumat, Mahfouz juga menyalahkan pemangku kepentingan sepakbola lainnya, termasuk Arima Football Club, karena menuduh mereka lalai.

“Kami juga menemukan bahwa para pemangku kepentingan menghindari tanggung jawab mereka, dan mereka semua berlindung di bawah peraturan dan kontrak yang secara teknis legal,” katanya.

Tim pencari fakta juga menyarankan agar PSSI meninjau kembali undang-undang dan peraturannya untuk menghilangkan potensi konflik kepentingan antara polisi dan asosiasi.

Ketua Gabungan saat ini, Muhammad Iriawan, adalah mantan Kapolres Metro Jaya.

Sedikitnya enam orang, termasuk tiga petugas polisi, didakwa dalam kecelakaan fatal itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.